Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Advertisement

Makna Sastro Jendro Hayuningrat

lambang sastra jendra hayuningrat pangruwating diyu

Hartalangit.com – Ajaran Sastro Jendro Hayuningrat berasal dari istilah Sastra Harjendra Yuning Rat yang artinya adalah “ilmu ajaran tertinggi yang jelas tentang keselamatan alam semesta”.

Ajaran Sastra Jendra Hayuningrat merupakan ajaran yang sinengker atau di rahasiakan karena mungkin situasi dan kondisi sosial dan budaya masyarakat setempat  pada waktu itu belum dapat diterima secara iklas dan trasparan.

“Sastra Jendra Hayuningrat, pangruwat barang sakalir, kapungkur sagung rarasan, ing kawruh tan wonten malih, wus kawengku sastradi, pungkas-pungkasaning kawruh, ditya diyu raksasa, myang sato sining wanadri, lamun weruh artine kang sastrarjendra. Rinuwat dening bathara, sampurna patinireki, atmane wor lan manusa, manusa kang wus linuwih, yen manusa udani, wor lan dewa panitipun, jawata kang minulya mangkana prabu Sumali, duk miyarsa tyasira andhandhang sastra”.

Artinya:

“Ilmu/ajaran tertinggi tentang keselamatan alam semesta, untuk meruwat segala hal, dahulu semua orang membicarakan pada ilmu ini tiada lagi, telah terbingkai oleh sastradi. Kesimpulan dari pengetahuan ini bahwa segala jenis raksasa, dan semua hewan di hutan besar, jika mengetahui arti sastra Jendra. Akan diruwat oleh dewa,menjadi sempurna kematiannya (menjadi) dewa yang dimuliakan, demikianlah Prabu Sumali, ketika mendengar hatinya berhasrat sekali mengetahui Sastra Jendra”.

Secara esensial ilmu/ajaran Sastra Jendra yang berarti ilmu/ajaran tertinggi tentang keselamatan mengandung isi dan nilai Ketuhanan.


Mungkin karena pertimbangan tertentu, maka yang dipaparkan baik dalam Serat Arjunasastra maupun didalam lakon-lakon wayang masih sebatas kulitnya saja, belum mengungkap secara mendasar tentang pokok bahasan dan materi yang sebenarnya secara memadai.

Namun demikian bagi orang yang memiliki ilmu semiotik Jawa (ilmu tanda atau ilmu tanggap samita), mungkin dapat menangkap maksud dan tujuan dari ilmu ini serta dapat memaknai ilmu Ketuhanan dalam proyeksi mikro dan makro.

Ajaran Sastra Jendra yang amat luas berasal dari Keraton dan dipergunakan oleh para Raja, jadi sudah ada sejak dahulu. Itulah sebabnya diambil nama Sastra Jendra Hayuningrat Pangruwating Diyu.

Seseorang sebelum menyerap ilmu ini harus mengerti terlebih dahulu tentang mikro dan makro kosmos, sesudah itu baru secara bertahap bisa memahami, menghayati dan mengamalkan: Kasatriyan (Kesatriaan), Khadewasan (Kedewasaan), Kesepuhan, dan Kawredhan.

Ilmu ini bersifat sinengker/rahasia, dalam arti tidak mungkin disebar luaskan secara terbuka karena penuh dengan laku bathin yang tidak sepenuhnya bisa diterima secara rasional oleh orang awam.

Dikutip dari seri Baboning Kitab Primbon:

Serat Wirayat Jati:

Anenggih punika pituduh ingkang sanyata, anggelaraken dunung lan pangkating kawruh kasampurnan, winiwih saking pamejangipun para wicaksana ing Nungsa Jawi, karsa ambuka pitedah kasajatining kawruh kasampurnan, tutuladhan saking Kitab Tasawuf, panggelaring wejangan wau thukul saking kaweningan raosing panggalih, inggih cipta sasmitaning Pangeran, rinilan ambuka wedharing pangandikaning Pangeran dhateng Nabi Musa Kalamolah, ingkang suraosipun makaten: Ing sabener-benere manungsa iku kanyatahaning Pangeran, lan Pangeran iku mung sawiji.

Artinya:

Inilah sebuah petunujuk yang benar yang menjelaskan tentang ilmu sirr kesempurnaan hidup, yang berakar dari ajaran para ahli hikmah di tanah Jawa, yang hendak membuka hakikat kesempurnaan sejati, sebuah pelajaran dari kitab Tasawuf, tersingkapnya ajaran ini terpancar dari kebersihan jiwa heningnya alam pikiran, yaitu tanggapnya rasa atas cipta TUHAN, dengan ikhlas mengawali pelajaran ini, yakni dengan menukil Firman ALLAH kepada Nabi Musa AS yang bermakna: Yang sebenar-benar Manusia itu adalah kenyataan (adanya) TUHAN, dan TUHAN itu Maha Esa.

Pangandikaning Pangeran ingkang makaten wau, inggih punika ingkang kawedharaken dening para gurunadi dhateng para ingkang sami katarimah puruitanipun. Dene wonten kawruh wau, lajeng kadhapuk 8 papangkatan, sarta pamejanganipun sarana kawisikaken ing talingan kiwa. Mangertosipun asung pepenget bilih wedharing kawruh kasampurnan, punika boten kenging kawejangaken dhateng sok tiyanga, dene kengingipun kawejangaken, namung dhateng tiyang ingkang sampun pinaringan ilhaming Pangeran, tegesipun tiyang ingkang sampun tinarbuka papadhanging budi pangangen-angenipun (ciptanipun).

Artinya:

Firman ALLAH yang demikian ini yang diajarkan oleh para ahli (mursyid) kepada sesiapa yang diterima penghambaannya (salik). Dimana ajaran itu, kemudian teringkas menjadi 8 hal, penyampaiannya dengan cara membisikkan ke telinga murid sebelah kiri. Pemahaman semacan ini memberikan pengertian bahwa ilmu ‘kasampurnan’ ini tidak seyogyanya diajarkan kepada sembarang orang, kecuali kepada orang-orang yang telah mendapat hidayah dari ALLAH SWT, artinya orang yang telah tercerahkan dirinya (ciptanya).

Awit saking punika, pramila ingkang sami kasdu maos serat punika sayuginipun sinembuha nunuwun ing Pangeran, murih tinarbuka ciptaning saged anampeni saha angecupi suraosing wejangan punika, awit suraosipun pancen kapara nyata yen saklangkung gawat. Mila kasembadanipun saged angecupi punapa suraosing wejangan punika, inggih muhung dumunung ing ndalem raosing cipta kemawon.

Artinya:

Maka dari itu, barang siapa yang sudi membaca tulisan ini seyogyanya berlandaskan permohonan kepada TUHAN, agar kiranya dapat terbuka ciptanya hingga mampu menerima dan memahami maknanya, karena makna dari ajaran ini ternyata sangat rumit/berbahaya. Maka bisanya memahami ajaran ini tidak lain hanya berada di dalam cipta dan rasa pribadi.

Mila inggih boten kenging kangge wiraosan kaliyan tiyang ingkang dereng nunggil raos, inggih ingkang dereng kepareng angsal ilhaming Pangeran. Hewa dene sanadyana kangge wiraosing kaliyan tiyang ingkang dereng nunggil raos, wedaling pangandika ugi mawia dudugi lan pramayogi, mangertosipun kedah angen mangsa lan empan papan saha sinamun ing lulungidaning basa.

Artinya:

Maka tidak boleh kiranya untuk didiskusikan dengan orang yang belum sapai atau belum mengunggal rasanya dengan kita, yaitu orang yang belum menerima hidayah dari ALLAH. Walau demikian seandainya harus disampaikan kepada orang yang belum sampai, hendaknya disampaikan dengan sangat hati-hati, melihat situasi dan kondisi, waktu dan tempat yang tepat serta disampaikan dengan kiasan bahasa yang indah.

Menggah wontening wewejangan 8 pangkat wau, kados ing ngandhap punika (delapan wejangan tersebut di atas, sebagaimana dibawah ini):

Wewejangan ingkang rumiyin, dipun wastani: pitedahan wahananing Pangeran, sasadan pangandikanipun Pangeran dhateng Nabi Mohammad SAW. Makaten pangandikanipun: Sajatine ora ana apa-apa, awit duk maksih awang-uwung durung ana sawiji-wiji, kang ana dhihin iku ingsun, ora ana Pangeran anging ingsun sajatine kang urip luwih suci, anartani warna aran lan pakartiningsun (dat, sipat, asma, afngal).

Artinya:

Wejangan yang pertama, disebut pelajaran akan sifat-sifat ALLAH. Sebagaimana firman ALLAH kepada Nabi Muhammad SAW yang bermakna: Sesungguhnya tidak ada apa-apa tatkala sebelum masa penciptaan, yang ada (paling awal) itu hanya Aku, tidak ada TUHAN kecuali Aku yang Hidup dan Maha Suci baik asma maupun sifatKu (dzat, sifat, asma, af’al).

Menggah dunungipun makaten: kang binasakake angandika ora ana Pangeran anging ingsun, sajatine urip kang luwih suci, sajatosipun inggih gesang kita punika rinasuk dening Pangeran kita, menggahing warna nama lan pakarti kita, punika sadaya saking purbawisesaning Pangeran kita, inggih kang sinuksma, tetep tintetepan, inggih kang misesa, inggih kang manuksma, umpami surya lan sunaripun, maben lan manisipun, sayekti boten saged den pisaha.

Artinya:

Yang dimaksud begini: Yang digambarkan tiada TUHAN kecuali Aku, hakekat hidup yang suci, sesungguhnya hidup kita ini adalah melambangkan citra ALLAH, sedang nama dan perbuatan kita itu semua berasal dari Kemaha kuasaan ALLAH, yang ‘menyatu’ ibarat matahari dan sinarnya, madu dengan manisnya, sungguh tiada terpisahkan.

Wewejangan ingkang kaping kalih, dipun wastani: Pambuka kahananing Pangeran, pamejangipun amarahaken papangkatan adeging gesang kita dumunung ing dalem 7 kahanan, sasadan pangandikanipun Pangeran dhateng Nabi Mohammad SAW. Makaten pangandikanipun: Satuhune ingsun Pangeran sajati, lan kawasan anitahaken sawiji-wiji, dadi padha sanalika saka karsa lan pepesteningsun, ing kono kanyatahane gumelaring karsa lan pakartiningsun, kang dadi pratandha.

Artinya:

Wejangan yang kedua adalah: Pengertian adanya ALLAH, wejangan ini mengajarkan bahwa elemen hidup kita ini berada pada 7 keadaan, sebagaimana firman ALLAH kepada Nabi Muhammad SAW yang maknanya begini: Sesungguhnya Aku adalah ALLAH, yang berkuasa menciptakan segala sesuatu dengan kun fa yakun dari qodrat dan iradat-Ku, yang demikian ini menjadi pertanda bahwa ALLAH Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Kang dhihin, ingsun gumana ing dalem awang-uwung kang tanpa wiwitan tanpa wekasan, iya iku alam ingsun kang maksih piningit.

Artinya:

Yang pertama, Aku ada dalam ketiadaan yang tanpa awal serta tanpa akhir, itulah alam-Ku yang Maha Ghaib.

Kapindho, ingsun anganakake cahya minangka panuksmaningsun dumunung ana ing alam pasenedaningsun.

Artinya: Kedua, Aku mengadakan cahaya sebagai manifestasi-Ku, berada dalam kehendak-Ku.
Kaping telu, ingsun anganakake wawayangan minangka panuksma lan dadi rahsaningsun, dumunung ana ing alam pambabaraning wiji.

Artinya:

Ketiga, Aku menciptakan bayang-bayang sebagai pertanda citra-Ku, yang berada pada alam kejadian/penciptaan (mula-jadi).

Kaping pat, ingsun anganakake suksma minangka dadi pratandha kauripaningsun, dumunung ana ing alaming getih.

Artinya:

Keempat, Aku mengadakan ruh sebagai pertanda hidup-Ku, yang berada pada darah.
Kaping lima, ingsun anganakake angen-angen kang uga dadi warnaningsun, ana ing dalem alam kang lagi kena kaumpamaake bae.

Artinya:

Kelima, Aku mengadakan angan-angan yang juga menjadi sifat-Ku, yang berada pada alam yang baru boleh diumpamakan saja.

Kaping enem, ingsun anganakake budi, kang minangka kanyatahan pencaring angen-angen kang dumunung ana ing dalem alaming badan alus.

Artinya:

Keenam, Aku mengadakan budi, yang merupakan kenyataan penjabaran angan- angan yang berada pada alam ruhani.

Kaping pitu, ingsun anggelar warana kang minangka kakandhangan sakabehing paserenaningsun. Kasebut nem prakara ing dhuwur mau tumitah ana ing donya iya iku sajatining manungsa.

Artinya:

Ketujuh, aku menggelar akal sebagai sentral/wadah atas semua ciptaan-Ku. Enam perkara tersebut di atas tercipta didunia yang merupakan hakikat Manusia.


Wirayat Jati, Raden Ngabehi Ranggawarsita, Kapethil saking serat Jawi Kandha ing Surakarta Hadiningrat tahun 1908:

Ngilmu Kasampurnan:

Ini adalah keterangan Serat Suatu pelajaran tentang Pangracutan yang telah disusun oleh Baginda Sultan Agung Prabu Anyakrakusuma di Mataram atas berkenan beliau untuk membicarakan dan temu nalar dalam hal ilmu yang sangat rahasia, untuk mendapatkan kepastian dan kejelasan dengan harapan dapat dirembuk dengan para ahli ilmu kasampurnaan.

Adapun mereka yang diundang dalam temu nalar itu adalah:
1. Panembahan Purbaya
2. Panembahan Juminah
3. Panembahan Ratu Pekik di Surabaya
4. Panembahan Juru Kithing
5. Pangeran di Kadilangu
6. Pangeran di Kudus
7. Pangeran di Tembayat
8. Pangeran Kajuran
9. Pangeran Wangga
10. Kyai Pengulu Ahmad Kategan

Adapun yang menjadi pembicaraan, beliau menanyakan apa yang telah terjadi setelah Manusia itu meninggal dunia. Ternyata ada bermacam-macam kejadian pada jenazah dari berbagai cerita umum, juga menjadi suatu kenyataan bagi mereka yang sering menyaksikan keadaan jenazah yang salah kejadian atau berbagai macam kejadian pada keadaan jenazah sebagai berikut:
1. Ada yang langsung membusuk.
2. Ada yang jenazahnya tetap utuh.
3. Ada yang tidak berbentuk lagi, hilang bentuk jenazahnya.
4. Ada yang meleleh menjadi cair.
5. Ada yang menjadi mustika (permata).
6. Istimewanya ada yang menjadi hantu.
7. Bahkan ada yang menjelma menjadi hewan.

Dan masih banyak pula kejadiaanya, lalu bagaimana hal itu dapat terjadi dan apa yang menjadi penyebabnya?

Menurut para pakar setelah mereka bersepakat, maka disimpulkan suatu pendapat sebagai berikut:
Mereka sepakat dengan pendapat Sultan Agung bahwa Manusia itu setelah meninggal keadaan jenazahnya berbeda-beda, itu suatu tanda bahwa disebabkan karena ada kelainan atau salah kejadian (tidak wajar).

Hal itu bisa terjadi karena pada waktu masih hidup Manusia banyak berbuat dosa maka setelah menjadi mayat akan mengalami sesuatu masuk kedalam alam penasaran. Karena pada waktu memasuki proses sakaratul maut hatinya menjadi ragu, takut, kurang kuat tekadnya, tidak dapat memusatkan pikiran hanya untuk menghadapi maut.

Ada berbagai bab dalam mempelajari ilmu ma’rifat, seperti yang akan di utarakan berikut ini:

1. Pada waktu masih hidup, siapapun yang senang tenggelam dalam kekayaan dan kemewahan, tidak mengenal tapa brata, maka setelah meninggal, jenazahnya akan menjadi busuk dan kemudian menjadi tanah liat. Sukmanya melayang gentayangan dapat diumpamakan bagaikan rama-rama tanpa mata, dan sebaliknya jika pada masa hidupnya gemar mensucikan diri lahir maupun batin, hal tersebut sudah termasuk lampah maka kejadiannya tidak akan demikian.

2. Bagi mereka yang semasa hidupnya kuat puasa tetapi tidak mengenal batas waktunya, jika tiba saat kematiannya maka mayatnya akan teronggok menjadi batu dan membuat tanah perkuburannya itu menjadi sangar. Adapun rohnya akan menjadi danyang semoro bumi, walaupun begitu bila masa hidupnya mempunyai sifat nrima atau sabar, artinya makan tidur tidak bermewah-mewah cukup seadanya dengan perasaan tulus lahir batin kemungkinan tidaklah seperti diatas kejadiannya pada akhir hidupnya.

3. Seseorang yang pada masa hidupnya menjalani lampah tidak tidur tetapi tidak ada batas waktu tertentu, pada umumnya disaat kematiannya maka jenazahnya akan keluar dari liang lahat karena terkena pengaruh dari berbagai hantu yang menakutkan. Adapun sukmanya menitis pada hewan. Walaupun begitu jika pada masa hidupnya disertai sifat ikhlas maka pada saat meninggal tidak akan keliru jalannya.

4. Siapapun yang melantur dalam mencegah syahwat atau berzina tanpa mengenal waktu, maka pada saat kematiannya kelak jenazahnya akan lenyap melayang masuk kedalam alamnya jin, setan, dan roh halus lainnya.

Sukmanya sering menjelma menjadi semacam benalu atau menempel pada orang seperti menjadi gondaruwo dan sejenisnya yang masih suka mengganggu wanita. Jika berada pada pohon yang besar maka jika pohon itu ditebang, benalu tersebut  akan ikut mati.

Tapi jika pada masa hidupnya disertakan sifat jujur, tidak berhubungan badan dengan orang yang bukan haknya, maka tidak akan begitu kejadiannya kelak.

5. Orang yang semasa hidupnya selalu sabar dan tawakal, dapat menahan hawa nafsu, berani dalam lampah dan menjalani mati didalamnya hidup, misalnya mengharapkan janganlah sampai berbudi rendah, rona muka manis, dengan tutur kata sopan, sabar dan sederhana, semuanya itu janganlah sampai belebihan dan haruslah tahu tempatnya, situasi dan kondisi dan demikian itu pada umumnya jika  tiba akhir hayatnya maka keadaan jenazahnya akan mendapatkan kemuliaan sempurna dalam keadaannya yang hakiki. Kembali menyatu dengan Dzat Yang Maha Agung, yang dapat mneghukum dapat menciptakan apa saja, apabila menghendaki datang menurut kemauannya. Apalagi jika disertakan sifat welas asih, akan abadilah menyatunya Kawulo Gusti.

Oleh karenanya bagi orang yang ingin mempelajari ilmu ma’arifat haruslah dapat menjalani: Iman, Tauhid dan Ma’rifat.


Berbagai Jenis kematian:

Pada waktu itu Baginda Sultan Agung Prabu Hanyakra Kusuma merasa senang atas segala pembicaraan dan pendapat yang telah disampaikan tadi. Kemudian beliau melanjutkan pembicaraan lagi tentang berbagai jenis kematian misalnya:
- Mati Kisas
- Mati kias
- Mati sahid
- Mati salih
- Mati tiwas
- Mati apes

Beliau berharap agar semua itu dijelaskan maksudnya, maka orang-orang yang hadir memberikan jawaban sebagai berikut:

- Mati Kisas adalah suatu jenis kematian karena hukuman mati akibat dari perbuatan orang itu sendiri, misalnya karena telah membunuh, kemudian dijatuhi hukuman karena keputusan pengadilan atas wewenang Raja.

- Mati Kias adalah suatu jenis kematian yang di akibatkan oleh suatu perbuatan, misalnya: nafas atau mati melahirkan.

- Mati Syahid adalah suatu jenis kematian karena gugur dalam perang, dibajak, dirampok, disamun, dan lainnya.

- Mati Salih adalah suatu jenis kematian karena kelaparan, bunuh diri karena mendapat aib atau karena sangat bersedih.

- Mati Tiwas adalah suatu jenis kematian karena tenggelam, disambar petir, tertimpa pohon , jatuh memanjat pohon atau karena kecelakaan lainnya.

- Mati Apes adalah suatu jenis kematian karena ambah-ambahan, epidemi, karena santet atau tenung dari orang lain. Yang demikian itu benar-benar tidak dapat sampai pada kematian yang sempurna atau kasedan jati, bahkan dekat sekali pada alam penasaran.


Sultan Agung berkata: “Sebab-sebab kematian tadi yang mengakibatkan kejadiannya lalu apakah tidak ada perbedaannya antara yang berilmu dengan yang bodoh? Andaikan yang menerima akibat dari kematian seorang pakar ilmu mistik, mengapa tidak dapat mencabut seketika itu juga?”

Dijawab oleh yang menghadap: “Yang begitu itu mungkin disebabkan karena terkejut menghadapi hal-hal yang tiba-tiba. Maka tidak teringat lagi dengan ilmu yang diyakininya dalam batin, yang dirasakan hanyalah penderitaan dan rasa sakit saja.

Andaikan dia mengingat keyakinan ilmunya mungkin akan kacau didalam melaksanakannya, tetapi jika selalu ingat petunjuk-petunjuk dari gurunya maka kemungkinan besar dapat mencabut seketika itu juga.

Setelah mendengar jawaban itu beliau merasa masih kurang puas menurut pendapat beliau bahwa sebelum seseorang terkena bencana, apakah tidak ada suatu firasat dalam batin dan pikiran, kok tidak terasa jika hanya begitu saja, beliau kurang sependapat oleh karenanya beliau mengharapkan untuk dimusyawarahkan sampai tuntas dan mendapatkan suatu pendapat yang lebih masuk akal.

Kyai Ahmad Katengan menghaturkan sembah: “Sabda paduka adalah benar, karena sebenarnya semua itu masih belum tentu, hanyalah Kangjeng Susuhunan Kalijogo sendiri yang dapat melaksanakan ngracut jasad seketika, tidak terduga siapa yang dapat menyamainya.

Wedaran Angracut Jasad:

Adapun Pangracutan Jasad yang dipergunakan oleh Kangjeng Sunan Kalijogo, penjelasannya yang telah diwasiatkan kepada anak cucu seperti ini caranya:

“Badan jasmaniku telah suci, kubawa dalam keadaan nyata, tidak diakibatkan kematian, dapat mulai sempurna hidup abadi selamanya, didunia aku hidup, sampai di alam nyata (akherat) aku juga hidup, dari kodrat iradatku, jadi apa yang kuciptakan, yang kuinginkan ada, dan datang yang kukehendaki”.


Wedaran Menghancurkan Jasad:

Adapun pesan beliau Kangjeng Sunan Kalijogo sebagai berikut: “Siapapun yang menginginkan dapat menghancurkan tubuh seketika atau terjadinya mukjijat seperti para Nabi, mendatangkan keramat seperti para Wali, mendatangkan ma’unah seperti para Mukmin Khas, dengan cara menjalani tapa brata seperti pesan dari Kangjeng Susuhunan di Ampel Denta:

- Menahan Hawa Nafsu, selama seribu hari siang dan malamnya sekalian.

- Menahan syahwat, selama seratus hari siang dan malam.

- Tidak berbicara, artinya membisu, dalam empat puluh hari siang dan malam.

- Puasa padam api, tujuh hari tujuh malam.

- Jaga, lamanya tiga hari tiga malam.

- Pati raga, tidak bergerak lamanya sehari semalam.

Adapun pembagian waktunya dalam lampah seribu hari seribu malam adalah sebagai berikut:

1. Manahan hawa nafsu, jika telah mendapat 900 hari lalu teruskan dengan nomor 2.

2. Menahan syahwat, jika telah mencapai 60 hari, lalu dirangkap juga dengan nomor 3.

3. Membisu tanpa berpuasa selama 40 hari, lalu lanjutkan dengan nomor 4.

4. Puasa pati geni selama 7 hari 7 malam, lalu dilanjutkan dengan nomor 5.

5. Jaga, selama tiga hari tiga malam, lalu dilanjutkan dengan nomor 6.

6. Pati raga selama sehari semalam.

Adapun cara Pati Raga adalah sebagai berikut: tangan bersidakep, kaki membujur dan menutup sembilan lobang ditubuh, tidak bergerak-gerak, menahan tidak berdehem, batuk, tidak meludah, tidak berak, tidak kencing selama sehari semalam. Yang bergerak hanya kedipan mata, tarikan nafas, anapas, tanapas nupus, artinya tinggal keluar masuknya nafas, yang tenang jangan sampai bersengal-sengal tidak teratur.

Manfaat Pati Raga:

Baginda Sultan Agung bertanya: “Apakah manfaatnya Pati Raga itu?”

Kyai Penghulu Ahmad Kategan menjawab: “Adapun perlunya pati raga itu sebagai sarana melatih kenyataan, supaya dapat mengetahui pisah dan kumpulnya Kawula Gusti, bagi para pakar ilmu kebatinan pada jaman kuno dulu dinamakan dapat Meraga Sukma, artinya berbadan sukma, oleh karenanya dapat mendakatkan yang jauh, apa yang dicipta jadi, mengadakan apapun yang dikehendaki, mendatangkan sekehendaknya, semuanya itu dapat dijadikan suatu sarana pada awal akhir. Jika dipergunakan ketika masih hidup didunia ada manfaatnya, begitu juga dipergunakan kelak jika telah sampai pada sakaratul maut.


Falsafah orang Jawa:

Sebagian orang Jawa berusaha menyelaraskan beberapa konsep pandangan leluhur dengan adab Islami, mengenai alam kodrati (dunia ini) dan alam adikodrati (alam ghaib atau supranatural).

Orang Jawa percaya bahwa TUHAN adalah pusat alam semesta dan pusat segala kehidupan karena sebelum semuanya terjadi didunia ini TUHAN-lah yang pertama kali ada.

TUHAN tidak hanya menciptakan alam semesta beserta isinya tetapi juga bertindak sebagai pengatur, karena segala sesuatunya bergerak menurut rencana dan atas ijin serta kehendak-NYA.

Pusat yang dimaksud dalam pengertian ini adalah sumber yang dapat memberikan penghidupan, keseimbangan dan kestabilan yang dapat juga memberi kehidupan dan penghubung individu dengan dunia atas.

Pandangan orang Jawa yang demikian biasa disebut Manunggaling Kawula Lan Gusti, yaitu pandangan yang beranggapan bahwa kewajiban moral Manusia adalah mencapai harmoni dengan kekuatan terakhir dan pada kesatuan terakhir, yaitu Manusia menyerahkan dirinya selaku kawula terhadap TUHAN.

Upaya Manusia untuk memahami keberadaannya diantara semua makhluk yang tergelar di jagad raya yang notabene adalah makhluk telah membawa Manusia dalam perjalanan pengembaraan yang tidak pernah berhenti.

Pertanyaan tentang dari mana dan mau kemana (sangkan paraning dumadi) perjalanan semua makhluk terus menggelinding dari jaman ke jaman sejak adanya “ada”.

Perkembangan kecerdasan dan kesadaran Manusia telah membentuk budaya pencarian yang tiada henti. Apalagi setelah muncul kesadaran religius yang mempertanyakan “apa atau siapa yang membuat ada” semakin menggiring Manusia ke dalam petualangan meraba-raba di kegelapan rimba raya pengetahuan.

Didalam kegelapan itulah benturan demi benturan akibat perbedaan pemahaman terjadi. Benturan paling purba berawal dari kisah Adam dan Hawa yang melemparkan mereka dari surga.

Benturan terkadang teramat dahsyat sehingga terkadang perlu genangan darah dan air mata yang dipelopori oleh Habil dan Qabil. Kesemuanya bermuara pada kata sakti yang bernama “kebenaran” yang sungguh sangat abstrak dan absurd.

Tetapi bukankah hidup dan kehidupan ini abstrak dan absurd sehingga tidak terjabarkan oleh akal-pikir yang paling canggih sekalipun.

Ketika akal-pikir tidak lagi mampu menjawab pertanyaan diatas, maka Manusia mulai menggali jawaban dari “rasa” sampai akhirnya Manusia merasa seolah-olah telah menemukan apa yang dicari. Tetapi ketika pengembaraan rasa tersebut sampai pada titik simpang, dimana di satu sisi muncul kebutuhan untuk melembagakan hasil "”temuan rasa” tersebut dan di sisi lain menolak pelembagaan, maka kembali terjadi benturan-benturan yang sesungguhnya tidak perlu terjadi.

Sesuatu yang tidak akan pernah diketahui, baik dengan akal-pikir dan rasa, bahkan intuisi sekalipun. Sebab Dia adalah Sang Maha Ghaib. Rumusan apapun tentang “Dia” seperti apa yang telah dilakukan oleh Manusia pasti akan menemui kegagalan, karena Dia tidak pernah merumuskan diri-Nya secara kongkrit, kecuali dalam bentuk simbol-simbol dan lambang-lambang yang metaforik.

Perjalanan spiritual Manusia yang menempuh jarak jutaan tahun untuk mendapatkan jawaban pasti tentang Dia menjadi sangat bervariasi, tetapi kepastian itu sendiri tidak pernah dijumpai sehingga sebagian Manusia menjadi putus asa.

Sementara untuk sebagian Manusia lainnya, semangat pencariannya justru semakin menggebu. Mereka tidak pernah patah arang karena mereka tidak terpukau oleh hasil akhir. Telah muncul kesadaran baru pada mereka, bahwa yang terpenting adalah proses pencarian itu sendiri, soal bisa bertemu atau tidak bukan lagi menjadi pangkal kerisauan, karena mereka menyadari bahwa keputusan tidak berada di tangan Manusia.

Mereka inilah para spiritualis sejati, sang pencari sejati yang selalu haus pada pengalaman empiris di belantara pengetahuan tentang hal-hal yang abstrak, absurd dan ghaib.

Syarat utama bagi para pejalan spiritual adalah kebersediaannya dan kemampuannya menghilangkan atau menyimpan untuk sementara pemahaman dogmatis yang telah dimilikinya, dan mempersiapkan diri dengan keterbukaan hati dan pikiran untuk merambah jagad ilmu pengetahuan (kawruh) non-ragawi.

Ilmu yang gawat dan wingit, karena sifatnya sangat pribadi dan tidak bisa diseragamkan dengan idiom-idiom yang ada, dimana idiom-idiom itu hanya bisa dipergunakan sebagai rambu penunjuk yang kebenarannya juga sangat relatif.

Pengalaman spiritual adalah pengalaman yang sangat unik dan sangat individual sifatnya, sehingga kaidah-kaidah yang paling dogmatispun tidak akan mampu memberikan hasil yang sama bagi individu yang berbeda.

Perjalanan spiritual upaya Manusia untuk pencapaian tataran-kahanan (maqom) pembebasan, yaitu kemerdekaan untuk menjadi merdeka dari segala bentuk keterikatan dan kemelekatan serta kepemilikan yang membelenggu, baik yang bersifat jasmani maupun rohani, seperti yang dijalani oleh para penuntun spiritual dimasa lampau.

Jika terjadi pengalaman mistis pada satu atau beberapa orang, maka harus disikapi sebagai pengalaman yang bersifat “sangat individual” yang tidak bisa diseragamkan. Karena sesungguhnya, penyeragaman disadari ataupun tidak akan merupakan pembentukan dogma baru, kotak baru, atau penjara baru.


Kautamaning laku:

 1. Wong eling ing ngelmu sarak dalil sinung kamurahaning Pangeran.

 2. Wong amrih rahayuning sesaminira, sinung ayating Pangeran.

 3. Angrawuhana ngelmu gaib, nanging aja tingal ngelmu sarak, iku paraboting urip kang utama.

 4. Aja kurang pamariksanira lan den agung pangapunira.

 5. Agawe kabecikan marang sesaminira tumitah, agawea sukaning manahe sesamaning jalma.

 6. Aja duwe rumangsa bener sarta becik, rumangsa ala sarta luput, den agung, panalangsanira ing Pangeran Kang Maha Mulya, lamun sira ngrasa bener lawan becik, ginantungan bebenduning Pangeran.

 7. Angenakena sarira, angayem-ayema nalarira, aja anggrangsang samubarang kang sinedya, den prayitna barang karya.

 8. Elinga marang Kang Murbeng Jagad, aja pegat rina lan wengi.

 9. Atapa geniara, tegese den teguh yen krungu ujar ala.

 10. Atapaa banyuara, tegese ngeli, basa ngeli iku nurut saujaring liyan, datan nyulayani.

 11. Tapa ngluwat, tegese mendhem atine aja ngatonake kabecikane dhewe.

 12. Aprang Sabilillah, tegese prang sabil iku sajroning jajanira priyangga ana prang Bratayudha, prang ati ala lan ati becik.

Serat Madurasa:

Ngudi kasampurnan, manawa
Remen ing pangudine
Sasolot-solote bisa oleh
Sasmita ing rasa, adoh rubeda
Ing atine lan wong ngudi
Kawruh kasampurnaan, kaharepe
Kang kinakonan salawase tansah
Gumolong nuju marang tekade.
Budi iku wujud pepadhang kang madhangi engetane manungsa
Tegese: soroting budi nyoroti rohing manungsa,
Banjur mujudake pepadhang rundhan
Dumunung ing angen-angen (pikir)
Padhange pikir kena kaumpamake padhange rembulan,
Padhange budi kang minangka srenggenge
Manawa wong bisa nyirnaake kukus ing kala mangsa
Bisa weruh warnaning nafsu utawa rahsane dhewe
Yaiku wong kang ngeningake cipta utawa semedi
Yen wis ening bisa weruh warnaneng dhewe
Manawa nepsune wis sirep babar pisan,
Sarta angen-angen wis meneng temen,
Bisa weruh wernaning ati,
Marga padhang wis mligi pulih aning budi.

Artinya:

Uraian tentang intibudi
Mencari kesempurnan , apabila
Sungguh-sungguh dalam mengusahakannya, dalam
Segit-giatnya, bisa memperoleh
Isyarat didalam perasaanya,tanpa halangan
Dalam hatinya, dan orang yang menuntut
Pengetahuan kesempurnaan. Kehendaknya
Selalu mempertanyakan, selama tetap
Menyatu menuju pada tekadnya.
Budi itu wujud penerang yang menerangi kesadaran Manusia,
Artinya: pancaran budi menyoroti roh Manusia,
Kemudian berujud penerang (cahaya) berlapis-lapis,
Bertempat dalam angan-angan
Terangnya pikir dapat diumpamakan cahaya bulan (pantulan cahaya nur Illahi)
Cerahnya budi yang seperti matahari (bak sinar terang Nur Illahi)
Apabila orang dapat menghilangkan kabut, terkadang
Dapat melihat berbagai macam bentuk nafsu, atau jati dirinya sendiri
Itulah orang yang mengheningkan cipta atau bersemedi,
Bila telah hening ciptanya dapat melihat wujud diri sendiri
Apabila nafsu diri sendiri sudah padam sama sekali,
Dapat melihat isi hatinya sendiri
Sebab sinar cahanya telah dikhususkan hanya terhadap budi.


Demikian sedikit informasi tentang makna ajaran Sastro Jendro Hayuningrat Pangruwating Diyu yang dapat kami sampaikan pada artikel kali ini. Untuk informasi lain seputar dunia spiritual dan supranatural, dapat dibaca pada artikel Harta Langit lainnya.

Semoga bermanfaat
Terima kasih

Post a comment for "Makna Sastro Jendro Hayuningrat"

Untuk Pemesanan Benda Pusaka, Call/Sms: 0858-7027-7889 atau Chat via WA: