Advertisement

Makna dan tuah Keris Sempono Bungkem

gambar keris sempono bungkem luk 7 asli
Keris Sempono Bungkem

Hartalangit.com - Keris Sempono Bungkem adalah salah satu dhapur Keris Sempono yang agak berbeda dan paling istimewa dari Keris dhapur Sempono pada umumnya, karena Keris ini memiliki jumlah luk 7, bukan berluk 9 seperti pakem Keris dhapur Sempono lainnya.

Keris ini sangat populer dikalangan kolektor dan penggemar Tosan Aji karena selain sangat langka, Keris ini juga dipercaya memiliki sisi isoteri yang sangat kuat.

Baca juga: Filosofi dan tuah Keris Sempono luk 9

Ciri khas dari Keris Sempono Bungkem adalah pada ricikan kembang kacangnya yang bungkem atau menempel pada ghandiknya. Itulah kenapa Keris ini dinamakan Sempono bungkem karena kembang kacangnya memang sengaja dibuat bungkem.

Keris Sempono Bungkem termasuk Keris yang sangat langka dan jarang sekali dijumpai tapi peminatnya sangat banyak karena Keris ini dipercaya memiliki tuah/angsar yang sangat kuat.

Keris ini dipercaya memiliki tuah yang ampuh untuk penundukan dan pambungkem sehingga banyak dicari oleh orang-orang yang berprofesi sebagai hakim, jaksa, pengacara, sampai para pejabat tinggi pemerintahan untuk dijadikan sebagai piandel.

Tuah Keris Sempono Bungkem:

Tuah Keris Sempono Bungkem dipercaya dapat mempengaruhi atau menundukkan lawan bicara sehingga akan membuatnya patuh dan tunduk pada semua perkataan pemilik Keris ini.

Banyak yang percaya jika Keris Sempono Bungkem cocok dimiliki oleh orang-orang yang profesinya mengharuskan selalu berdebat atau beradu argumen, misalnya seorang pengacara atau pejabat yang memiliki banyak bawahan.

Keris Sempono Bungkem juga banyak dicari oleh orang-orang yang sedang terjerat masalah hukum atau masalah hutang piutang karena mereka percaya dengan tuah Keris Sempono Bungkem sebagai salah satu sarana dukungan dari sisi supranatural, maka masalah-masalah yang sedang dihadapi akan bisa selesai dengan mudah seperti filosofi bungkem, yaitu terbungkam atau tertutup.

Bahkan orang yang berniat jahat atau orang yang akan menagih hutang, ketika berhadapan dengan pemilik Keris Sempono Bungkem maka mulutnya seperti terbungkam atau terkunci tidak bisa berkata apa-apa dan lupa dengan tujuannya.

Itulah kehebatan dari Keris Sempono Bungkem yang menjadikan Keris ini sangat legendaris dan dicari banyak orang untuk dijadikan piandel.

Karena kepercayaan akan tuah atau khasiat ampuh Keris Sempono Bungkem itulah yang menjadikan Keris ini terkenal dan banyak dicari, bahkan banyak yang sampai berani membayar dengan harga (mahar) fantastis untuk ukuran sebilah Keris.

Banyaknya peminat Keris Sempono Bungkem yang rata-rata adalah orang-orang kelas atas kemudian dimanfaatkan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab untuk mendapatkan keuntungan dengan cara memalsukan Keris lain menjadi Keris Sempono Bungkem.

Misalnya saja Keris Sempono luk 9 dipotong menjadi luk 7 dan kembang kacangnya ditarik/ditekan sampai menempel pada gandhiknya sehingga menjadi bungkem, atau dijadikan kembang kacang pogok agar menyerupai Keris Sempono Bungkem yang asli.

Modus lainnya adalah dengan menjual Keris Sempono Bungkem buatan baru/kamardikan yang sudah diproses lagi agar menyerupai Keris sepuh kemudian dikatakan sebagai Keris Sempono Bungkem asli sepuh dan dijual dengan harga/mahar yang tinggi.

Baca juga: Cara mengenali ciri-ciri Keris baru dan Keris sepuh

Praktek penipuan seperti itu sudah berlangsung sejak lama dan sampai sekarang masih tetap ada karena keuntungan yang didapat dari bisnis ini memang sangat menggiurkan.

Jadi jika ingin membeli Keris Sempono Bungkem sebaiknya lebih berhati-hati dan jangan mudah percaya, apalagi jika nilai maharnya fantastis. Jangan sampai sudah mengeluarkan banyak uang sebagai maharnya tapi yang didapat malah tidak sesuai harapan.

Filosofi Keris Sempono Bungkem:

Dalam bahasa Jawa, luk 7 disebut luk "pitu" yang dalam jarwo dosok, "pitu" dikaitkan dengan konsep "pitulungan" atau pertolongan. Sehingga apapun yang berkaitan dengan angka 7 bagi orang Jawa memiliki filosofi bahwa kita "nyuwun pitulungan" atau memohon pertolongan kepada TUHAN.

Dalam tradisi masyarakat Jawa juga banyak momen-momen tertentu yang berhubungan dengan angka 7. Sebagai contoh ketika seorang wanita hamil dan kandungannya sudah memasuki usia 7 bulan, maka akan di adakan selamatan (slametan) yang biasnya disebut dengan istilah "Tingkepan" atau mitoni (tujuh bulanan).

Kemudian jika seorang bayi telah berusia 7 bulan, maka akan di adakan prosesi yang dinamakan turun tanah (tedak sinten/dun-dunan) dengan ritual-ritual tertentu yang masing-masing memiliki makna tersendiri sebagai bentuk permohonan kita kepada Yang Maha Kuasa.

Bungkem artinya bungkam/diam yang memiliki makna bahwa kita sebagai Manusia harus belajar untuk bisa diam. Ricikan kembang kacang bungkem menjadi ciri khas atau penanda dari Keris Sempono Bungkem yang memiliki filosofi sangat dalam tentang kehidupan.

gambar keris sempono bungkem asli sepuh
Ilustrasi bentuk kembang kacang bungkem

Tapi sayangnya, pemahaman umum yang terlanjur melekat pada Keris Sempono Bungkem adalah pada tuah atau khasiatnya yang dipercaya dapat membungkam atau menundukkan lawan bicara. Artinya, orang yang kita ajak bicara akan mendengarkan dan patuh pada semua kata-kata kita, tunduk pada perintah kita dan tidak akan berani membantah ucapan kita jika memiliki Keris Sempono Bungkem.

Tapi jika kita mau mengkaji lebih dalam tentang makna atau filosofi dari Keris Sempono Bungkem, sebetulnya ada sebuah "piwulang" atau ajaran yang tersirat pada Keris tersebut yaitu mengajarkan kita untuk belajar diam.

Manusia mau tidak mau akan selalu terkait dengan hukum sebab-akibat. Diam seharusnya tidak sekedar akibat, tapi diam seharusnya justru membuktikan laku hidup pada segala situasi, yaitu diam untuk menenangkan, membersihkan dan menjernihkan hati.

Diam juga merupakan bagian penting dari sebuah komunikasi untuk mendengarkan orang lain. Keadaan ini juga sekaligus memberi ruang bagi kita untuk berpikir dan juga menanggapi.

Diam mengandung kehendak refleksi, karena diam itu adalah olah kesabaran, diam mengajarkan kita untuk mawas diri, diam itu mengejawantah diri. "Langit tidak perlu bersusah payah untuk menjelaskan bahwa dirinya tinggi, dan sampah tidak perlu berbicara bahwa dirinya kotor".

Baca juga:

Cara mengetahui khodam Keris pusaka

Cara merawat khodam Keris pusaka agar tetap aktif

Demikian sedikit informasi tentang makna dan tuah Keris Sempono Bungkem yang dapat kami sampaikan pada artikel kali ini. Untuk informasi lain seputar benda-benda pusaka, dapat dibaca pada artikel Harta Langit yang lain.

Semoga bermanfaat
Terima kasih

0 Response to "Makna dan tuah Keris Sempono Bungkem"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Untuk Pemesanan Benda Pusaka, Call/Sms: 0858-7027-7889 atau Chat via WA: