Advertisement

Makna Spiritual dari ritual topo kungkum

ritual topo kungkum
Kali Tempuran

Hartalangit.com - Laku prihatin/tirakat sudah menjadi bagian tradisi bagi sebagian masyarakat Jawa, terutama yang masih menganut ajaran Kejawen. Mereka percaya bahwa semua laku tirakat tersebut akan memberikan manfaat yang besar dalam kehidupannya.

Banyak sekali laku Kejawen yang sejatinya memiliki makna yang dalam jika kita mempelajarinya secara mendalam.

Laku sendiri dalam kehidupan sehari-hari dapat diterjemahkan sebagai suatu tindakan yang dipilih sebagai jalan dalam menempuh kehidupan di Dunia. Tujuan laku adalah untuk mencapai kesempurnaan hidup.

Baca juga: Laku tirakat dalam ajaran Kejawen

Jika kesempurnaan hidup sudah dicapai, maka akan tercapai pula keharmonisan dalam tiga arah, yakni:
• Arah ke dalam: "Sejatine Urip"
• Arah Horizontal: kepada sesama "Hamemayu hayuning bawono":
• Arah Vertikal: kepada Sang Pencipta "Manunggaling kawulo lan Gusti"

Dalam laku spiritual, orang Jawa selalu menunjukkan sikap manembah, yakni wujud eling/mengingat dan hormat kepada Yang Maha Kuasa, dan wujud cinta serta hormat kepada leluhur.

Dalam laku tirakat, biasanya dilakukan meditasi atau semedi dengan berdzikir, wirid, do'a serta berpuasa untuk semakin mendekatkan diri pada Sang Pencipta.

Dalam tradisi spiritual ilmu kejawen tingkat tertentu, dikenal juga ritual Topo kungkum, yakni berendam di sungai tempuran (pertemuan tiga aliran sungai) pada malam hari.

Ritual tersebut mungkin bagi sebagian orang tampak aneh dan membahayakan diri sendiri, tapi bagi penganut ajaran kejawen, ritual topo kungkum adalah suatu tahapan untuk mencapai tingkat spiritual yang lebih tinggi.

Makna yang terkandung dalam laku topo kungkum adalah untuk pembersihan diri dari kotoran jiwa dan merupakan bentuk atau wujud dari pertaubatan untuk mencari kesucian hati dan jiwa.

Ada makna yang lebih dalam dari hanya sekedar mandi dan berendam di sungai saja. Karena topo kungkum di sungai tempuran bukan saja bermakna fisik, tapi lebih bermakna spiritual.

Aliran sungai atau air adalah lambang sumber kehidupan, yaitu sumber kehidupan di jagat raya ini, dan sumber dari segala kehidupan yang sebenarnya adalah ALLAH. Karena itu, topo kungkum sesungguhnya memiliki makna menyongsong bantuan atau pertolongan dari ALLAH yang Maha Hidup dan merupakan sumber dari segala kehidupan.

Sedangkan dari sisi kesehatan, arus air yang begitu deras dari tiga aliran sungai merupakan terpaan yang memiliki ritme tertentu dan ketika menyentuh kulit terasa seperti terapi pijatan, dan pijatan pada waktu malam hari dengan suhu yang sangat dingin seperti memberikan efek kejutan bagi tubuh yang akan mengaktifkan simpul-simpul syaraf sehingga menjadi lebih peka.

Efek kejutan dan rangsangan tersebut akan membuat sel-sel syaraf berfungsi dengan lebih baik. Dalam ilmu medis menyebutkan bahwa sel-sel syaraf yang mati berpotensi membuat tubuh menjadi sakit.

Sel-sel yang lemah atau mati tersebut bisa di rangsang dengan memberikan efek kejut seperti sengatan aliran listrik, pukulan, atau dengan memberikan suhu yang bertentangan, misalnya dari panas ke dingin atau sebaliknya.

Karena itulah mandi pada malam hari berfungsi untuk merangsang syaraf-syaraf yang lemah atau kurang peka terhadap sesuatu, baik yang bersifat lahiriah maupun yang bersifat batiniah.

Sedangkan dari sisi Supranatural, topo kungkum adalah sebuah ritual untuk menyerap energi alam, yaitu pulung banyu atau ndok banyu yang sangat dicari oleh para penganut ilmu Supranatural, dan sungai tempuran dipercaya sebagai tempat yang memiliki energi supranatural sangat besar.

Bagi pelaku ritual topo kungkum yang berhasil mendapatkan pulung banyu atau ndok banyu tersebut, maka dia akan memiliki kekuatan ghaib yang akan berguna untuk keperluan-keperluan Supranatural.

Laku spiritual kejawen memang syarat dengan kiasan dan filosofi yang memiliki makna harapan dan do'a pada Sang Pencipta. Namun tahapan dari semua ritual kejawen adalah satu rangkaian yang harus di lakukan secara sempurna agar tercapai apa yang menjadi tujuan dari dilakukannya ritual tersebut.

Ritual laku kejawen tidak diciptakan secara asal-asalan, tapi telah di susun dengan sempurna oleh para leluhur orang Jawa yang notabene adalah orang-orang linuwih.

Ritual laku kejawen telah disusun sedemikian rupa agar selaras dengan kaedah-kaedah alam semesta, sehingga para pelaku ritual laku kejawen dapat menyatukan jiwa dan raganya dengan energi alam semesta/energi makro/energi TUHAN.

Baca juga: Mengenal ilmu kebatinan Kejawen

Orang Jawa menjalani budaya dengan pemahaman filsafat dengan semboyan:

• Tyas manis kang mantesi: Tingkah laku dan sikap yang baik menurut norma kehidupan.

• Aruming wicoro kang mranani: Bicara yang penuh makna baik.

• Sinembuh laku utomo: Disertai tindakan yang baik dan menunjukkan keutamaan.

Dengan demikian laku prihatin/tirakat bukan saja bermanfaat sebagai obat bagi raga Manusia, tapi juga bagi jiwa yang haus akan rahmat ALLAH. Kebiasaan prihatin/tirakat membuat kita hidup lebih sehat dengan sikap-sikap utama yang menjadi pondasinya.

Dan semua itu mewujud dalam tingkah laku dalam kehidupan sehari-hari:

• Eling (ingat): Selalu mengingat Sang Pencipta melalui dzikir.

• Sabar: Tidak lekas marah, tidak membalas perbuatan jahat, dan selalu tabah dalam menghadapi cobaan dalam kehidupan.

• Narimo: Yaitu menerima kondisi apapun dan tidak pernah mengeluh serta menyalahkan keadaan.

• Temen: Bersungguh-sungguh dan selalu  jujur.

• Lilo: Rela mengorbankan sesuatu yang berharga demi kepentingan yang lebih mulia.

• Prasojo: Sederhana dan rendah hati.

• Teposliro: Pngertian dan memahami orang lain dengan mencerminkan diri sendiri.

• Sepi ing pamrih rame ing gawe: Bekerja dengan sebaik-baiknya tanpa mengharapkan imbalan.

• Gotong Royong: Mengutamakan kebersamaan dalam segala aspek kehidupan.

Baca juga: Ajaran spiritual Syekh Siti Jenar yang kontroversial

Demikian sedikit informasi tentang makna Spiritual dari ritual topo kungkum yang dapat kami sampaikan pada artikel kali ini. Untuk informasi lain seputar Dunia Spiritual dan Supranatural, dapat dibaca pada artikel Harta Langit yang lain.

Semoga bermanfaat
Terima kasih

0 Response to "Makna Spiritual dari ritual topo kungkum"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Untuk Pemesanan Benda Pusaka, Call/Sms: 0858-7027-7889 atau Chat via WA: